liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77

Buka Lagi Tambang Batu Bara Baru, Komitmen Iklim Inggris Dipertanyakan

KPK Bongkar Modus Tambang Batu Bara Ilegal Bisa Eksis Bertahun-tahun

Pemerintah Inggris telah menyetujui proyek penambangan batu bara senilai £165 juta di wilayah Cumbria yang akan beroperasi selama 50 tahun ke depan. Ini merupakan proyek penambangan batu bara pertama dalam tiga dekade terakhir. Tambang batu bara terakhir di Inggris ditutup pada 2015.

Pemerintah Inggris mengatakan batubara yang diproduksi oleh tambang akan memasok pembuat baja di Inggris dan Eropa Barat dan mempekerjakan lebih dari 500 pekerja ketika mencapai produksi puncak setelah lima tahun, dengan lebih dari 80% dari mereka diharapkan bekerja di bawah tanah dalam produksi batubara.

Proyek tersebut, yang diumumkan pada tahun 2014, telah mengundang kritik dari berbagai pihak termasuk Ketua COP26 Alok Sharma, panel penasehat iklim independen pemerintah Inggris, serta aktivis dan organisasi iklim, termasuk Greta Thunberg dan Greenpeace.

“Selama tiga tahun terakhir, Inggris telah mencoba membujuk negara lain untuk meninggalkan batu bara, karena kita berjuang untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C, dan batu bara adalah sumber energi yang paling berpolusi,” kata Sharma. , Senin (19/12).

Dia menambahkan bahwa keputusan untuk membuka tambang batu bara baru akan mengirimkan pesan yang salah kepada dunia. “Tambang batu bara yang diusulkan ini tidak akan berdampak pada pengurangan tagihan energi atau memastikan keamanan energi Inggris,” katanya.

Sharma melalui akun Twitternya mengatakan bahwa lebih banyak pekerjaan dapat diciptakan dengan mengembangkan industri hijau di daerah tersebut (Cumbria) dibandingkan dengan membuka tambang batu bara baru.

Menurut Sharma, klaim pemerintah Inggris bahwa batu bara akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan produsen baja tidak benar. Karena mereka telah menolaknya. “Batu bara yang dihasilkan 85% akan diekspor, bukan untuk keperluan domestik. Dua produsen baja utama Inggris tidak selalu menggunakan banyak batu bara,” kata Sharma.

Terlepas dari rencana untuk digunakan di luar Inggris, ketua Komite Perubahan Iklim independen Inggris (UKCCC), John Gummer, percaya bahwa persetujuan proyek tersebut tidak berkelanjutan.

Pasalnya, emisi gas rumah kaca dari pembakaran batu bara merupakan penyumbang terbesar perubahan iklim. Selama setahun terakhir, dan terutama setelah KTT iklim COP26, dunia telah melihat peningkatan tekanan global untuk mengekang penggunaan batu bara demi sumber energi yang lebih bersih.

Bahkan Uni Eropa telah membuat jaring besar dengan memasukkan sumber energi tak terbarukan, seperti gas alam dan tenaga nuklir, sebagai cara untuk memastikan transisi dari tenaga batu bara ke energi ‘kurang kotor’. “Namun, Inggris tampak terbuka untuk memasok batu bara sementara permintaan internasional tetap tinggi,” kata Gummer.

UKCCC menasihati pemerintah pada tahun 2021 bahwa industri baja harus menghapus batubara pada tahun 2035 jika Inggris ingin memenuhi target emisi nol bersih tahun 2050.

Di sisi lain produsen baja di Inggris juga sedang menjajaki sumber energi alternatif untuk produksinya. Salah satu potensinya adalah dengan menggunakan electric arc furnace (EAF) atau tanur listrik.

Namun, IEA telah memperjelas bahwa perlu ada peta jalan industri baja yang harus diikuti untuk mengekang emisi karbonnya, dengan banyak pilihan alternatif rendah karbon untuk produksi masih dalam pengembangan.