liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Harga Batu Bara Melonjak Lebih 7% Dipicu Krisis Energi di Asia Selatan

Gelombang Panas di Asia Picu Lonjakan Ekspor Batu Bara Indonesia

Harga batu bara di pasar ICE Newcastle Australia pada Selasa (6/6) melonjak lebih dari 7% dipicu krisis energi di sejumlah negara Asia Selatan seperti Bangladesh dan India.

Batubara di ICE Newcastle untuk kontrak Juli diperdagangkan US$ 143,75 per ton, naik US$ 9,6 atau 7,16% dari hari sebelumnya. Sedangkan kontrak Juni diperdagangkan US$ 137,75 per ton, naik 5,15%, dan kontrak Agustus US$ 147 per ton, naik 7,03%.

Bangladesh saat ini sedang menghadapi krisis energi yang mengakibatkan beberapa pembangkit listrik terputus. Pada Senin (5/6), negara menghentikan sementara pengoperasian pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Payra berkapasitas 1,3 gigawatt (GW) karena kekurangan bahan bakar batu bara.

Menteri Energi, Energi, dan Sumber Daya Mineral Bangladesh, Nasrul Hamid mengatakan, negaranya baru akan mengaktifkan kembali PLTU Payra pada minggu terakhir bulan Juni.

“Tidak ada alternatif lain untuk mengatasi kelangkaan bahan bakar. Kami harus menanggung ini selama dua minggu lagi,” kata Hamid dikutip Reuters, Selasa (6/6).

Defisit pasokan batu bara Bangladesh bermula dari masalah pembayaran akibat keterlambatan Letter of Credit (LC) dengan pemasok bahan bakar China, termasuk gas dan batu bara.

Krisis energi di Bangladesh semakin parah karena permintaan listrik untuk AC meningkat sejak April lalu. Hal itu menyusul peningkatan suhu di dalam negeri akibat gelombang panas yang diperkirakan masih berlanjut hingga pekan depan.

Pada Minggu (4/6), suhu di ibu kota Dhaka mencapai 38 derajat Celcius. Angka ini meningkat signifikan dibanding sepuluh hari sebelumnya yang mencapai 32 derajat Celcius.

Seorang Pejabat Senior Kementerian Tenaga, Energi dan Sumber Daya Mineral Bangladesh, mengatakan bahwa permintaan listrik pada hari Senin melebihi pasokan batu bata negara sebesar 18%.

Kekurangan itu terjadi sehari setelah total defisit daya Bangladesh naik ke level tertinggi dalam tiga minggu. Kapasitas pembangkit listrik Bangladesh diperkirakan mencapai 21,7 GW, dengan komposisi lebih dari 50% gas dan 8% hingga 10% batubara.

“Hanya hujan yang bisa meringankan kami karena permintaan listrik turun saat hujan,” kata pejabat yang menolak disebutkan namanya karena tidak berwenang berbicara kepada media.

Pemadaman listrik mengancam sektor pakaian jadi Bangladesh, yang menyumbang lebih dari 80% ekspor, dan pemasok seperti Walmart, Gap Inc, H&M, VF Corp, Zara dan American Eagle Outfitters.

Kenaikan harga batu bara juga disebabkan meningkatnya konsumsi di India. Pembangkit listrik di negara berpenduduk 1,4 miliar jiwa ini telah menggunakan 35 juta ton batu bara impor dalam lima bulan terakhir.

Angka ini diperkirakan akan terus meningkat seiring dengan melonjaknya kebutuhan listrik di dalam negeri. Total impor ini lebih tinggi dari total impor batu bara pada 2021-2021 sebesar 27 juta ton.

Argus Consulting memperkirakan ekspor batubara global akan naik 4,4% tahun ini, dengan impor diperkirakan naik 5%. China terlihat meningkatkan impor sebesar 11%, dengan ekspor Australia naik 9,4% setelah tiga tahun berturut-turut mengalami penurunan.

Juli Ndlovu, ketua Asosiasi Batu Bara Dunia (WCA) dan kepala eksekutif Sumber Daya Thungela Afrika Selatan, mengatakan Eropa tidak lagi menjadi pemain utama dalam pergerakan harga batu bara.

“Ke depan, apa yang terjadi dengan China dan India akan mendorong basis energi, karena di situlah pertumbuhan dan permintaan energi,” kata Ndlovu kepada Reuters.

Westpac Australia mengatakan bulan ini memproyeksikan benchmark Newcastle rata-rata $193 per ton untuk sembilan bulan yang berakhir Desember 2023, sementara Kepala Ekonom Australia memperkirakan harga benchmark Newcastle rata-rata $212 per ton tahun ini.

Kepala Ekonom Australia dan Argus menyatakan eksportir besar india dan Australia diharapkan meningkatkan pengiriman untuk memenuhi permintaan yang lebih tinggi dari India dan sebagian Asia Tenggara. Ini dimaksudkan untuk mengimbangi sedikit penurunan pasokan dari tempat lain termasuk Rusia.

Kantor kepala ekonom Australia memperkirakan pasokan dari Australia melonjak 7,8% dan ekspor Indonesia naik 2,4%, sedangkan impor dari Asia naik 2,3% menjadi 852 juta ton dan pengiriman ke Eropa turun lebih dari 15%.

Kenaikan harga batu bara juga sejalan dengan kenaikan harga komoditas minyak mentah dan gas bumi. Harga minyak mentah naik 2% kemarin di tengah kekhawatiran peningkatan pasokan karena Arab Saudi mengumumkan pengurangan produksi terbesarnya tahun ini.

Sementara itu, harga gas alam TTF Belanda (EUR) UE Eropa mencapai 28,48 euro per mega-watt hour (MWh) kemarin, naik 22,3% pada hari itu. Kenaikan harga gas terjadi karena permintaan dari Asia melonjak karena gelombang panas.

Harga gas juga naik karena terminal LNG di Montoir, Prancis, akan ditutup sementara hingga 10 Juni mendatang. Di sisi lain, pengiriman gas dari Rusia melalui Laut Hitam ke Turki ditangguhkan hingga 13 Juni karena pemeliharaan.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21