liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77

Konsumsi Batu Bara Global Tahun 2022 Diramal Capai Rekor 8 Miliar Ton

Konsumsi Batu Bara Global Tahun 2022 Diramal Capai Rekor 8 Miliar Ton

Badan Energi Internasional (IEA) memperkirakan konsumsi batubara global akan naik ke level tertinggi sepanjang masa tahun ini. Konsumsi tetap pada tingkat yang kurang lebih sama selama beberapa tahun ke depan jika upaya yang lebih kuat tidak dilakukan untuk beralih ke ekonomi rendah karbon.

Harga gas yang tinggi menyusul invasi Rusia ke Ukraina yang menyebabkan gangguan pasokan kronis menyebabkan beberapa negara memulai kembali pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) menyusul harga batu bara yang relatif murah tahun ini.

“Gelombang panas dan kekeringan di beberapa daerah juga meningkatkan permintaan listrik dan mengurangi tenaga air, sementara tenaga nuklir juga sangat lemah, terutama di Eropa, di mana Prancis harus menutup reaktor nuklir untuk pemeliharaan,” kata laporan itu. ).

Laporan tahunan IEA tentang batu bara memperkirakan konsumsi batu bara global akan meningkat sebesar 1,2% tahun ini, melebihi 8 miliar ton dalam satu tahun. Ini merupakan rekor konsumsi batubara tertinggi sepanjang masa melampaui rekor sebelumnya yang ditetapkan pada 2013.

Laporan tersebut juga memperkirakan bahwa konsumsi batu bara akan tetap tidak berubah pada level ini hingga tahun 2025 karena penurunan di pasar yang sudah matang diimbangi oleh permintaan yang terus kuat di negara-negara berkembang di Asia.

Ini berarti bahwa batu bara akan terus menjadi sumber emisi karbon dioksida tunggal terbesar dalam sistem energi global sejauh ini. Peningkatan permintaan batubara terbesar diperkirakan terjadi di India sebesar 7%, diikuti oleh Uni Eropa sebesar 6% dan China sebesar 0,4%.

“Dunia sedang mendekati puncak konsumsi bahan bakar fosil, dengan batu bara akan menjadi yang pertama menurun, tetapi kita belum mencapainya,” kata Keisuke Sadamori, direktur pasar dan keamanan energi IEA.

Permintaan batu bara Eropa meningkat karena lebih banyak peralihan dari gas ke batu bara karena harga gas yang tinggi dan karena gas Rusia telah dikurangi seminimal mungkin. “Namun, pada 2025 permintaan batu bara Eropa diperkirakan turun di bawah level 2022,” tulis laporan tersebut.

Pembangkit listrik batu bara global akan mencapai rekor baru sekitar 10,3 Watt jam tahun ini, sementara produksi batu bara diperkirakan meningkat sebesar 5,4% menjadi sekitar 8,3 miliar ton, juga tertinggi sepanjang masa.

Produksi diperkirakan akan mencapai puncaknya tahun depan tetapi pada tahun 2025 akan turun di bawah level tahun 2022.

Tiga produsen batu bara terbesar dunia, yaitu China, India, dan Indonesia, siap mencatat rekor produksi tahun ini, namun meskipun harga tinggi dan margin tinggi bagi produsen batu bara, tidak ada tanda-tanda peningkatan investasi dalam proyek batu bara berbasis ekspor.

Hal ini mencerminkan kehati-hatian di kalangan investor dan perusahaan pertambangan tentang prospek batubara jangka menengah dan panjang, kata laporan itu.